Cloud Storage

/Tag:Cloud Storage

Manajemen Data: Local vs Cloud Storage

By | 2017-09-20T09:48:16+00:00 September 18th, 2017|Categories: Blog|Tags: , , , , , |

Dulu tidak ada istilah network sharing dan tidak ada yang namanya cloud computing. Local storage merupakan pilihan satu-satunya. Namun, seiring dengan berkembangnya teknologi, layanan cloud seperti Dropbox telah merevolusi bagaimana bisnis menyimpan informasi. Dengan menyimpan file penting pada server non-lokal, karyawan dapat mengakses datanya dari manapun, kapanpun, selama mereka memiliki koneksi internet.

Namun sayangnya, konsekuensi yang tidak terduga selalu mengikuti sebuah perubahan dan dalam contoh kasus ini, keamanan data adalah pengorbanan utama. Akibatnya, perusahaan harus dengan hati-hati mengevaluasi pilihan mereka dan mengajukan pertanyaan ini kepada diri mereka sendiri, “Metode pengelolaan data mana yang terbaik, apakah cloud computing, local storage, atau network sharing?”

Local Storage

Menyimpan data pada disk lokal seringkali menjadi pilihan termudah. Seperti desktop yang dapat menyimpan file hingga 500 GB, kapasitasnya tidak bermasalah. Bahkan, laptop yang paling dasar pun dilengkapi dengan disk tipe 150 GB. Dengan begitu banyak extra space, seringkali dilupakan bahwa ada alternatif lain.

Namun masalah terbesar dengan local storage adalah virus komputer yang dapat dengan mudah melumpuhkan hard drive dan semua data yang ada di dalamnya. Sedangkan masalah lainnya adalah pencurian laptop karyawan, sebuah risiko yang buruk dalam perjalanan bisnis.

Cloud Storage

Dengan kecenderungan tren Bring Your Own Device (BYOD) yang kuat seperti sebelumnya, bisnis berebut untuk menguasai smartphone, laptop, dan tablet milik karyawan. Admin TI mengenali potensi perangkat seluler dan mengerti bahwa mereka dapat meningkatkan produktivitas jika digunakan dengan benar.

Di sinilah cloud computing masuk. Dengan melakukan hosting data di server online, karyawan dapat mengakses informasinya dari sejumlah perangkat. Namun demikian, kemampuan untuk mengakses dan berbagi file dengan mudah dapat dilihat sebagai keuntungan dan juga kerugian. Disamping itu, individu yang jaraknya jauh terpisah, sekarang dapat bekerja sama dalam sebuah proyek. Mereka tidak lagi harus mengandalkan komunikasi email yang tidak efisien.

Network Sharing

Network sharing dapat dianggap sebagai media yang paling banyak diminati diantara cloud dan local storage. Memiliki kemiripan dengan local storage, metode ini memungkinkan pebisnis untuk menyimpan data secara fisik dan menyimpan informasi secara terpisah dari internet. Intinya, network sharing ini melibatkan penyimpanan khusus komputer yang terhubung ke beberapa perangkat.

Conclusion

Dengan banyaknya pilihan yang tersedia, sulit untuk menentukan solusi pengelolaan data yang tepat. Cara terbaik untuk melakukannya adalah dengan mengevaluasi kebutuhan masing-masing perusahaan. Jika kolaborasi dan file sharing merupakan hal yang sangat penting, maka layanan Cloud direkomendasikan. Jika keamanan data sangat penting, maka network sharing mungkin adalah pilihan terbaik. Akhirnya, bisnis yang kecil dengan anggaran rendah disarankan untuk tetap menggunakan sistem penyimpanan lokal.

GET THE LATEST INFO FROM US