jaringan

/Tag: jaringan

Berbagai Jenis Network Security

By | 2017-05-02T07:20:50+00:00 May 2nd, 2017|Categories: Blog|Tags: , , , , , , , |

Keamanan jaringan atau yang biasa disebut sebagai Network Security biasanya dilakukan untuk mencegah dan memantau akses yang tidak sah, penyalahgunaan, modifikasi, dan lain-lain. Dimana tindakan pencegahan untuk melindungi jaringan tersebut merupakan tugas dari seorang administrator jaringan. Berikut adalah berbagai jenis Network Security.

Jenis Network Security

Active Devices

Jenis Network Security ini memblokir traffic yang berlebihan. Firewallsantivirus scanning devices, dan content filtering devices merupakan contoh dari perangkat ini.

Passive Devices

Perangkat ini mengidentifikasi dan melaporkan traffic yang tidak diinginkan, misalnya, intrusion detection appliances.

Preventative Devices 

Perangkat ini memindai jaringan dan mengidentifikasi potensi dari masalah keamanan. Misalnya, penetration testing devices dan vulnerability assessment appliances.

Unified Threat Management (UTM)

Perangkat ini berfungsi sebagai perangkat keamanan yang all-in-one. Contohnya termasuk firewalls, content filteringweb caching, dan lain-lain.

Firewalls

Firewall merupakan sistem keamanan jaringan yang mengatur network traffic berdasarkan beberapa protokol. Firewall menetapkan penghalang antara jaringan internal yang terpercaya dan internet.

Firewall ada baik sebagai software yang beroperasi di hardware maupun sebagai peralatan hardware. Firewall yang berbasis hardware juga menyediakan fungsi lain seperti bertindak sebagai server Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP) untuk jaringan tersebut.

Sebagian besar komputer pribadi menggunakan firewall berbasis software untuk mengamankan data dari ancaman internet. Banyak router yang melewati data antar jaringan yang mengandung komponen firewall dan sebaliknya,  banyak firewall pun dapat melakukan fungsi sebagai routing dasar.

Firewall biasanya digunakan di jaringan pribadi atau intranet untuk mencegah akses yang tidak sah dari internet. Setiap pesan yang masuk atau keluar dari internet melewati firewall diperiksa untuk tindakan pengamanan.

Konfigurasi firewall yang ideal terdiri dari perangkat berbasis hardware dan software. Firewall juga membantu menyediakan akses jarak jauh ke jaringan pribadi melalui sertifikat otentikasi dan login yang aman.

Hardware and Software Firewalls

Hardware firewalls biasa disebut sebagai standalone products yang juga ditemukan di router broadband. Sebagian besar dari hardware firewalls ini menyediakan minimal empat network ports untuk terhubung dengan komputer lain.

Sedangkan software firewalls terpasang di komputer Anda. Biasanya software firewalls ini melindungi komputer Anda dari ancaman internet.

Antivirus

Antivirus adalah alat yang digunakan untuk mendeteksi dan menghapus perangkat lunak yang berbahaya. Antivirus ini pada awalnya dirancang untuk mendeteksi dan menghapus virus dari komputer.

Content Filtering

Perangkat Content Filtering ini menyaring halaman web atau email yang tidak menyenangkan dan menyinggung. Content filtering ini digunakan sebagai bagian dari firewall di perusahaan maupun di komputer pribadi. Perangkat ini akan memunculkan pesan “Access Denied” saat seseorang mencoba mengakses halaman web atau email yang tidak sah. Konten yang disaring biasanya adalah konten yang mengandung pornografi, kekerasan atau kebencian.

Intrusion Detection Systems

Intrusion Detection Systems, atau biasa disebut sebagai Intrusion Detection dan Prevention Systems, adalah peralatan yang memantau aktivitas berbahaya di dalam jaringan, mencatat informasi tentang aktivitas tersebut, mengambil langkah untuk menghentikannya, dan akhirnya melaporkannya.

Sumber: https://www.tutorialspoint.com/information_security_cyber_law/network_security.htm

GET THE LATEST INFO FROM US