Network security

/Tag: Network security

Tipe dan Pentingnya Network Security

By | 2018-04-23T04:14:28+00:00 April 19th, 2018|Categories: Blog|Tags: , , , , |

Setelah sebelumnya kita memahami apa pengertian dan konsep dari Network Security, saatnya kita mengetahui tipe-tipe dan pentingnya Network Security. Ada beberapa tipe dari perangkat Network Security, seperti: Active Devices, Passive Devices, Preventative Devices, Unified Threat Management (UTM) Devices, dan lain-lain.

Tipe dari Perangkat Network Security

Active Devices

Beberapa contoh dari tipe Network Security ini meliputi Firewalls, perangkat scanning antivirus, dan perangkat content filtering, yang memblokir traffic yang berlebihan.

Passive Devices

Perangkat ini mengidentifikasi dan melaporkan traffic yang tidak diinginkan, seperti contohnya, intrusion detection appliances.

Preventative Devices

Perangkat ini memindai jaringan dan mengidentifikasi masalah keamanan yang potensial. Contohnya, penetration testing devices dan vulnerability assesment appliances.

Unified Threat Management (UTM)

Perangkat ini berfungsi sebagai perangkat keamanan all-in-one. Dimana contohnya termasuk Firewall, content filtering, web caching, dan lain-lain.

Pentingnya Network Security

Kita juga harus mengetahui seberapa penting menerapkan keamanan di jaringan kita. Melindungi jaringan komputer memerlukan implementasi dan pemeliharaan berbagai langkah keamanan. Peretas (hacker) pun bukanlah satu-satunya ancaman terhadap sistem jaringan, perangkat, dan data.

Prosedur yang buruk, ketidaktahuan tentang kebijakan, kurangnya kesadaran keamanan, dan akses fisik yang tidak sesuai ke sistem dapat meningkatkan risiko terhadap data, personnel, dan perangkat.

Network Security adalah salah satu aspek yang paling penting untuk dipertimbangkan ketika kita bekerja melalui internet, LAN atau metode lain. Tidak peduli seberapa kecil atau besar bisnis Anda.

Meskipun tidak ada jaringan yang kebal terhadap serangan, sistem keamanan yang stabil dan efisien sangat penting untuk melindungi data klien. Sistem keamanan jaringan yang baik mampu membantu bisnis Anda dalam mengurangi risiko terhadap pencurian data dan sabotage.

Dengan terhubung ke internet berarti Anda akan menerima banyak traffic. Traffic yang besar dapat menyebabkan masalah stabilitas dan dapat menyebabkan kerentanan dalam sistem. Maka dengan peran penting dari Network Security ini dapat memantau hal tersebut dengan baik dari transaksi yang mencurigakan di dalam sistem.

Info lebih lanjut : www.phintraco.com | www.aplikas.com | marketing@phintraco.com

Pengertian dan Konsep dari Network Security

By | 2018-04-23T03:05:52+00:00 April 16th, 2018|Categories: Blog|Tags: , , , , , , |

Keamanan jaringan (network security) terdiri dari kebijakan dan praktik untuk mencegah dan memantau akses yang tidak sah, penyalahgunaan, maupun penolakan yang terjadi di jaringan komputer.

Network security melibatkan otorisasi akses ke data di dalam jaringan, yang dikendalikan oleh administrator jaringan. Pengguna (users) memilih atau diberi ID dan password atau informasi otentikasi lain yang memungkinkan mereka untuk mengakses informasi dan program dalam wewenang mereka sendiri.

Network security mencakup berbagai jaringan komputer, baik publik maupun pribadi, yang digunakan dalam pekerjaan sehari-hari; melakukan transaksi dan komunikasi di antara bisnis, instansi pemerintah dan individu. Jaringan tersebut dapat bersifat pribadi, seperti di dalam perusahaan, dan lainnya yang mungkin terbuka bagi akses publik.

Network security terlibat dalam organisasi, perusahaan, dan jenis lembaga lainnya. Seperti bagaimana mengamankan jaringan, serta melindungi dan mengawasi operasi yang dilakukan. Dimana cara paling umum dan sederhana untuk melindungi sumber daya jaringan (network resource) adalah dengan menetapkan nama yang unik dan password yang sesuai.

Konsep Network Security

Dalam menjaga kemanan jaringan, diterapkan konsep atau hukum dasar yang biasa disebut dengan CIA yang merupakan; Confidentiality (kerahasiaan), Integrity (integritas), dan Availability (ketersediaan).

Confidentiality adalah seperangkat aturan yang membatasi akses ke informasi. Integrity adalah jaminan bahwa informasi itu dapat dipercaya dan akurat, serta Availability yang merupakan konsep dimana informasi tersebut selalu tersedia ketika dibutuhkan oleh orang-orang yang memiliki akses atau wewenang.

1. Confidentiality (kerahasiaan)

Kerahasiaan setara dengan privasi. Kerahasiaan dirancang untuk mencegah informasi sensitif dan memastikan bahwa orang yang mempunyai akses adalah orang yang tepat. Terkadang menjaga kerahasiaan data dapat melibatkan pelatihan khusus bagi mereka yang mengetahui dokumen tersebut.

2. Integrity (integritas)

Integritas melibatkan menjaga konsistensi, akurasi, dan kepercayaan data. Data tidak boleh diubah, dan langkah-langkah harus diambil untuk memastikan bahwa data tidak dapat diubah oleh orang-orang yang tidak berkepentingan.

3. Availability (ketersediaan)

Ketersediaan (availability) adalah konsep terbaik yang dapat dipastikan dalam memelihara semua hardware, melakukan perbaikan terhadap hardware sesegera mungkin saat diperlukan. Selain itu juga dapat memelihara lingkungan sistem operasi.

Dengan konsep yang ada di dalam availability, informasi dapat selalu tersedia ketika dibutuhkan oleh orang-orang yang memiliki akses atau wewenang. Hingga ketika user membutuhkan informasi tersebut, informasi dapat diakses dan digunakan dengan cepat.

Info lebih lanjut: wwwphintraco.com | www.aplikas.com | marketing@phintraco.com

Bagaimana Mengamankan Infrastruktur Security Systems?

By | 2017-09-20T09:48:17+00:00 May 18th, 2017|Categories: Blog|Tags: , , , , , , , |

Sistem keamanan (security systems) dirancang untuk melindungi aset dari sebuah ancaman. Titik kunci pertama yang berhasil dalam mengimplementasikan sistem keamanan elektronik adalah dengan berhasil mengamankan sistem itu sendiri. Jika sistem mudah dikalahkan dari ancaman internal atau eksternal, maka sistem keamanannya tidak berhasil diimplementasikan. Lalu, bagaimana mengamankan infrastruktur Security Systems?

Ketika sebuah organisasi memutuskan untuk menerapkan solusi sistem keamanan terpadu, atau platform integrasi khusus, seperti Physical Security Information Management (PSIM), bagaimana manajer keamanan organisasi dapat memastikan solusinya terlindungi dari ancaman internal dan eksternal?

Solusi modern adalah Internet Protocol (IP) berdasarkan dan bertempat pada jaringan infrastruktur IP. Langkah-langkah harus diambil untuk merancang dan menjaga keamanan infrastruktur untuk meraih solusi terbaik. Dalam skenario ini, siapa yang bertanggung jawab untuk memastikan infrastruktur jaringan yang menempatkan integrasi platform itu aman? Jawabannya adalah semua orang, dan mereka harus memahami semua kontribusi mereka untuk mencapai level keamanan yang diterima.

Penting bagi semua pemangku kepentingan untuk memahami langkah-langkah apa yang harus diambil untuk mengamankan solusi keamanan dan komitmen yang diperlukan untuk menjaga keamanan sistem yang sedang berjalan. Pemangku kepentingan ini meliputi owners, security managers, users, designers, consultants dan integrators yang bertanggung jawab atas pemasangan. Kemungkinan juga akan ada keterlibatan yang berat dari end users di departemen TI, karena infrastruktur mereka kemungkinan akan digunakan untuk pengiriman bagian solusi keamanan.

Oleh karena itu penting bahwa manajer keamanan memiliki pemahaman tentang pertanyaan apa yang harus diajukan kepada tim mereka untuk memastikan bahwa sistem tersebut benar dijamin. Pertanyaan-pertanyaan ini cenderung menghasilkan diskusi yang diperlukan untuk menginformasikan keputusan dan juga memberikan panduan bagi mereka yang pada akhirnya bertanggung jawab untuk mengamankan sistem. Jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini akan menjadi masukan untuk menilai kebutuhan operasional agar sistem tetap aman terhadap serangan.

Untuk merumuskan pertanyaan ini, seorang manajer keamanan perlu mengidentifikasi prioritas dan kekritisan data, sistem dan infrastruktur yang harus dilindungi dan juga harus mendapatkan pemahaman dasar tentang dasar-dasar dalam mencapai solusi yang aman.

Ada beberapa item yang biasanya membutuhkan perhatian khusus, termasuk:

  • Windows server and workstations, termasuk guest access
  • Windows shares
  • Basic input/output systems (BIOS)
  • Server/workstation out-of-band management
  • Database servers (Structured Query Language
    [SQL], Oracle dan lain-lain)
  • Backup software
  • Camera web pages
  • Switch web /Telnet/file transfer protocol passwords
  • Input/output (I/O) and USB/serial device servers
  • Hardware time servers

 

Berbagai Jenis Network Security

By | 2017-05-02T07:20:50+00:00 May 2nd, 2017|Categories: Blog|Tags: , , , , , , , |

Keamanan jaringan atau yang biasa disebut sebagai Network Security biasanya dilakukan untuk mencegah dan memantau akses yang tidak sah, penyalahgunaan, modifikasi, dan lain-lain. Dimana tindakan pencegahan untuk melindungi jaringan tersebut merupakan tugas dari seorang administrator jaringan. Berikut adalah berbagai jenis Network Security.

Jenis Network Security

Active Devices

Jenis Network Security ini memblokir traffic yang berlebihan. Firewallsantivirus scanning devices, dan content filtering devices merupakan contoh dari perangkat ini.

Passive Devices

Perangkat ini mengidentifikasi dan melaporkan traffic yang tidak diinginkan, misalnya, intrusion detection appliances.

Preventative Devices 

Perangkat ini memindai jaringan dan mengidentifikasi potensi dari masalah keamanan. Misalnya, penetration testing devices dan vulnerability assessment appliances.

Unified Threat Management (UTM)

Perangkat ini berfungsi sebagai perangkat keamanan yang all-in-one. Contohnya termasuk firewalls, content filteringweb caching, dan lain-lain.

Firewalls

Firewall merupakan sistem keamanan jaringan yang mengatur network traffic berdasarkan beberapa protokol. Firewall menetapkan penghalang antara jaringan internal yang terpercaya dan internet.

Firewall ada baik sebagai software yang beroperasi di hardware maupun sebagai peralatan hardware. Firewall yang berbasis hardware juga menyediakan fungsi lain seperti bertindak sebagai server Dynamic Host Configuration Protocol (DHCP) untuk jaringan tersebut.

Sebagian besar komputer pribadi menggunakan firewall berbasis software untuk mengamankan data dari ancaman internet. Banyak router yang melewati data antar jaringan yang mengandung komponen firewall dan sebaliknya,  banyak firewall pun dapat melakukan fungsi sebagai routing dasar.

Firewall biasanya digunakan di jaringan pribadi atau intranet untuk mencegah akses yang tidak sah dari internet. Setiap pesan yang masuk atau keluar dari internet melewati firewall diperiksa untuk tindakan pengamanan.

Konfigurasi firewall yang ideal terdiri dari perangkat berbasis hardware dan software. Firewall juga membantu menyediakan akses jarak jauh ke jaringan pribadi melalui sertifikat otentikasi dan login yang aman.

Hardware and Software Firewalls

Hardware firewalls biasa disebut sebagai standalone products yang juga ditemukan di router broadband. Sebagian besar dari hardware firewalls ini menyediakan minimal empat network ports untuk terhubung dengan komputer lain.

Sedangkan software firewalls terpasang di komputer Anda. Biasanya software firewalls ini melindungi komputer Anda dari ancaman internet.

Antivirus

Antivirus adalah alat yang digunakan untuk mendeteksi dan menghapus perangkat lunak yang berbahaya. Antivirus ini pada awalnya dirancang untuk mendeteksi dan menghapus virus dari komputer.

Content Filtering

Perangkat Content Filtering ini menyaring halaman web atau email yang tidak menyenangkan dan menyinggung. Content filtering ini digunakan sebagai bagian dari firewall di perusahaan maupun di komputer pribadi. Perangkat ini akan memunculkan pesan “Access Denied” saat seseorang mencoba mengakses halaman web atau email yang tidak sah. Konten yang disaring biasanya adalah konten yang mengandung pornografi, kekerasan atau kebencian.

Intrusion Detection Systems

Intrusion Detection Systems, atau biasa disebut sebagai Intrusion Detection dan Prevention Systems, adalah peralatan yang memantau aktivitas berbahaya di dalam jaringan, mencatat informasi tentang aktivitas tersebut, mengambil langkah untuk menghentikannya, dan akhirnya melaporkannya.

Sumber: https://www.tutorialspoint.com/information_security_cyber_law/network_security.htm

GET THE LATEST INFO FROM US