Serangan Cyber

/Tag: Serangan Cyber

7 Risiko Keamanan IT bagi Bisnis Kecil

By | 2019-02-15T02:58:56+00:00 February 15th, 2019|Categories: Blog|Tags: , , , , |

Apakah Anda berpikir bahwa bisnis Anda terlalu kecil untuk mendapatkan serangan cyber (cyber-attack)? Atau apakah Anda menerima keamanan (security) hanya karena Anda tidak memiliki volume data yang besar? Ada begitu banyak mitos tentang keamanan bisnis yang masih dipercayai orang.

Untuk lebih memahami apa saja risiko keamanan tersebut, mari kita simak poin-poin berikut ini:

1. Phishing

Phishing merupakan praktik penipuan yang digunakan untuk mendapatkan informasi pribadi atau informasi kartu kredit dari seseorang dengan menjebak mereka melalui penawaran atau menyamar sebagai perusahaan yang memiliki reputasi yang baik.

Misalnya, penyerang (attacker) akan mengirimi Anda email yang mengaku berasal dari sumber yang dikenal dan meminta Anda memberikan informasi akun atau kartu kredit Anda.

Menurut penelitian dari IBM, lebih dari setengah email semuanya adalah spam. Studi lain mengklaim bahwa 97% orang tidak dapat mengenali serangan ini.

2. Malware

Layaknya phishing, malware adalah masalah keamanan utama untuk bisnis dari semua ukuran. Malware adalah software yang berbahaya yang memasuki komputer Anda melalui drive yang terinfeksi, unduhan dan jaringan yang tidak dapat diandalkan.

Beberapa jenis malware yang terkenal adalah viruses, worms, Trojan horses, ransomware, adware dan spyware. Malware dapat mencuri informasi, merusak data dan mempengaruhi kinerja komputer Anda.

3. Using Outdated Software

Tidak memperbarui software Anda tidak berarti Anda tidak akan mendapatkan versi terbaru, itu berarti Anda mengekspos data Anda terhadap kerentanan keamanan yang dieksploitasi oleh peretas dengan cepat. Selain itu, sistem Anda akan terganggu oleh ketidakcocokan software, masalah kepatuhan dan kinerja yang buruk.

4. Access to Unauthorized Person

Anda akan menghadapi risiko pelanggaran data jika Anda tidak peduli siapa yang mengakses sistem data atau zona sensitif IT Anda. Orang jahat hanya memerlukan flash drive untuk mendapatkan data sensitif Anda.

5. Open Wi-Fi

Jaringan Wi-Fi yang terbuka melibatkan koneksi yang tidak dienkripsi, mesin yang disusupi, atau bahkan hotspot itu sendiri bisa berbahaya yang meninggalkan data pengguna dengan risiko yang besar. Dilaporkan bahwa ada 100.000 Wi-Fi publik tanpa jaminan di seluruh dunia.

6. Ignorant Employees

Terkadang kesalahan atau kelalaian karyawan Anda dapat mendatangkan malapetaka pada data bisnis, jaringan, dan program Anda. Misalnya, beberapa karyawan membiarkan PC mereka tanpa pengawasan terbuka untuk mengunjungi situs dan sumber berbahaya.

Atau mereka dapat menyimpan perangkat yang berisi data sensitif. Untuk itu, harusnya mereka dididik tentang keamanan cyber. Agar kejadian yang tidak diinginkan tidak akan terjadi.

7. Insider Threat

Karyawan yang jahat lebih berbahaya bagi data sensitif Anda daripada ancaman eksternal atau kerentanan teknis. Kerugian dari kejahatan yang dilakukan oleh orang dalam sangat signifikan karena orang-orang ini akrab dengan sistem data perusahaan dan memiliki akses ke akun sensitif.

Source: https://galido.net/blog/7-security-risks-for-small-businesses/

GET THE LATEST INFO FROM US