3 Kebiasaan yang Membahayakan Keamanan Siber Perusahaan

/3 Kebiasaan yang Membahayakan Keamanan Siber Perusahaan

3 Kebiasaan yang Membahayakan Keamanan Siber Perusahaan

Menjaga keamanan siber perusahaan membutuhkan pendekatan holistik, di mana seluruh bagian perusahaan memiliki tanggung jawab yang sama untuk memastikan sistem perusahaan aman dari serangan. Namun, sepertinya pendekatan ini masih sulit untuk diterapkan. Terbukti dari kasus serangan siber yang menjadikan perusahaan sebagai target utama terus meningkat. Sebenarnya, apa saja kebiasaan yang membahayakan keamanan siber perusahaan?

Umumnya, yang menjadikan sistem keamanan perusahaan menjadi target utama serangan siber adalah karena celah dan kerentanan yang dapat dengan sangat mudah ditemukan, bukan karena seorang pelaku kejahatan siber sudah menargetkan perusahaan tersebut sedari awal. Oleh karena itu, pihak yang bertanggung jawab atas keamanan siber perusahaan harus mengetahui dan menghindari kebiasaan yang membahayakan keamanan siber perusahaan.

Memang tidak ada strategi pasti untuk memerangi serangan siber, setiap perusahaan memerlukan rencana dan solusi yang berbeda dengan perusahaan lainnya. Namun, terdapat prinsip-prinsip dasar yang harus diterapkan untuk mempertahankan postur keamanan yang kokoh dalam menghadapi jenis serangan siber yang terus berevolusi.

Apa saja kebiasaan yang membahayakan keamanan siber perusahaan dan apa solusi untuk mengatasinya? Berikut penjelasannya!

1. Tidak memahami arsitektur jaringan perusahaan dan mengabaikan pembaruan jaringan

Perusahaan tidak akan bisa mengindari serangan siber dengan maksimal setiap saat secara manual, karena lingkup jaringan perusahaan terlalu luas dan terlalu banyak celah yang dapat dimanfaatkan untuk menginfeksi sistem perusahaan.

Namun, kondisi akan lebih parah jika tim keamanan IT tidak memahami arsitektur jaringan perusahaan dan mengabaikan pembaruan jaringan. Membiarkan hal tersebut terjadi sama saja dengan membuka pintu bagi penjahat siiber untuk menginfeksi sistem tanpa ada perlawanan.

Solusi: Pada tingkat enterprise, tim IT harus mengimplementasi protokol yang kuat untuk memastikan seluruh software selalu diperbarui tepat waktu. Tim keamanan IT harus mengetahui secara rinci di mana letak data penting tersimpan, seberapa luas lingkup jaringan yang dimiliki, di mana titik keluar masuk data, dan bagaimana jaringan tersebut tersegmentasi. Perlu diketahui bahwa kurangnya pemahaman tentang prinsip dasar dan standar keamanan jaringan akan menempatkan perusahaan pada posisi yang sangat berisiko.

2. Hanya mengandalkan solusi teknologi antivirus tradisional

Melihat kecanggihan teknik serangan siber yang terus berevolusi saat ini, dapat disimpulkan bahwa mengandalkan antivirus saja tidak cukup untuk melindungi sistem perusahaan dari serangan. Penjahat siber mengembangkan keahlian mereka lebih cepat daripada perusahaan memperbarui solusi yang relevan untuk melawan mereka. Faktanya, hanya 40% dari serangan siber saat ini yang melibatkan malware. Sisanya, penjahat siber menggunakan jenis serangan siber lain untuk mengintai targetnya. Oleh karena itu, menerapkan pendekatan keamanan perimeter tidak cukup untuk melindungi sistem perusahaan secara menyeluruh.

Solusi: Solusi untuk mengatasi tantangan yang ditimbulkan dari kebiasaan ini adalah dengan memastikan penggunaan software antivirus mutakhir, seperti Next-Gen Antivirus. Next-Gen Antivirus dapat membantu perusahaan mengetahui berbagai jenis serangan siber baru dan secara otomatis melakukan tindakan jika ada serangan yang menargetkan sistem perusahaan. Selain itu, perusahaan juga harus segera memperbarui penerapan pendekatan keamanan siber yang awalnya perimeter menjadi Threat Intelligence(link).

3. Tidak memonitor endpoint perusahaan

Saat ini, diketahui bahwa mayoritas penjahat siber mencari cara untuk menembus akses jaringan dan mengeksekusi kode pada sistem endpoint perusahaan. Hal ini disebabkan karena banyak perusahaan yang mengabaikan keamanan endpointnya, menjadikan penjahat siber bebas menjelajahi lingkungan digital perusahaan. Tanpa disadari, kebiasaan ini dapat menempatkan perusahaan di posisi yang paling berbahaya dalam tingkat keamanan siber.

Solusi: Perusahaan perlu mengimplementasi teknologi yang membantu mereka memonitor keamanan endpoint secara terus menerus. Teknologi Endpoint Detection and Response (EDR) dapat menjadi solusi tepat untuk membantu tim IT terhindar dari kebiasaan yang membahayakan keamanan siber perusahaan.

3 kebiasaan yang umum terjadi dalam lingkup perusahaan ini tanpa disadari akan menempatkan perusahaan pada posisi paling berbahaya di tingkat keamanan siber. Karena jenis serangan dan teknik yang digunakan penjahat siber selalu berevolusi, maka strategi keamanan siber yang diterapkan dalam lingkup perusahaan tidak bisa sama dari waktu ke waktu. Strategi yang digunakan harus selalu diuji efektivitasnya, ditingkatkan, dan dievaluasi secara berkala.

Informasi lebih lanjut:

marketing@phintraco.com

Referensi:

https://www.crowdstrike.com/blog/top-5-cybersecurity-mistakes-companies-make-and-how-to-avoid-them/

https://www.crowdstrike.com/endpoint-security-products/falcon-x-threat-intelligence/

https://phintraco.com/perkuat-keamanan-siber-dengan-next-gen-antivirus/

https://phintraco.com/sudahkah-anda-menggunakan-solusi-keamanan-endpoint-yang-memadai/

 

Click on the link below to read this article in English:

http://www.aplikas.com/cybersecurity-mistakes-that-could-be-placing-your-company-in-danger/

Leave A Comment

GET THE LATEST INFO FROM US